Obat Anti Rayap Serbuk Dust Paling Laris di Indonesia !!!

Jual Umpan Rayap Kayu dan Cair Berbentuk Bubuk

Home / OBATRAYAP.ID / Fakta Tentang Rayap / Rayap Merupakan Arsitek Yang Sangat Ulung

Rayap Merupakan Arsitek Yang Sangat Ulung

/
/
5 Views

Rayap paling dikenal karena kemampuan mereka untuk membangun sarang luar biasa dari tanah dengan lebih mahir daripada yang bisa dilakukan manusia. Keterampilan arsitek-arsitek tropis ini tak terbantahkan dalam membangun kota-kota yang tampaknya muncul entah dari mana.

Kemudahan mereka dalam menemukan bahan bangunan, serta didukung oleh keterampilan teknis luar biasa. Setiap spesies rayap membangun berbagai jenis sarang yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Sarang ini dapat ditemukan di dalam pohon, di atas atau di bawah tanah.

Sarang yang berbentuk seperti gunung secara arsitektur sangat kompleks. Pembangunan semua sarang dimulai di bawah tanah, di mana kompartemen menjadi lebih luas saat mereka mendekati permukaan. Sebuah penampang sarang rayap akan menunjukkan bahwa bagian dalam menyerupai spons terdiri dari sel yang tak terhitung 2,5 cm (0,9 inci) dalam ukuran, atau lebih kecil. Sel-sel ini bergabung dengan jalur sempit yang hanya cukup besar untuk dilewati oleh koloni rayap.

Rayap berkembang dalam atmosfer serta dengan suhu dan kelembaban yang konstan, dengan kandungan karbondioksida antara 5 dan 15%.

Dalam lingkungan yang seperti itu, manusia akan kehilangan kesadaran, tetapi rayap bertahan dengan mudah.

Sarang Perlindungan Bagi Rayap

Sarang rayap dirancang untuk mengisolasi penduduknya dari kondisi eksternal yang keras dan terus berubah di daerah tropis. Tidak peduli apa pun kondisi di luar, suhu dan kelembaban tetap stabil di dalam sarang.

Untuk menyediakan insulasi, rayap menutupi sarang mereka yang seperti gunung dengan lapisan bahan bangunan yang kompak yang berfungsi seperti kulit luar dari beton bertulang dan membantu mengatur iklim interior sarang sesuai dengan persyaratan. Untuk telur, penting bahwa suhu di dalam sarang tetap konstan.

Rayap harus sangat hati-hati untuk melindungi telur ratu, dan atap ini berfungsi untuk memastikan bahwa suhu sudah tepat. Atap juga melindungi koloni dari intruisi oleh makhluk lain, karena dinding luar sangat keras dan kokoh. Galeri yang ada jauh lebih lunak, terbuat dari bahan yang dapat dilihat rencana arsitektur sarang rayap. Melihat penampang verti cal dari sarang, kita melihat ruang kerajaan persis di tengah dan ruangan besar dan kecil yang mengelilinginya. hampir memiliki konsistensi yang mirip sekali dengan kardus.

Tepat di tengah ada ruang udara kecil antara kamar-kamar ini dan dinding luar yang kuat dan tebal. Di dasarnya, ada ruang udara seperti ruang bawah tanah. Struktur pusat berbentuk kerucut dan mendukung seluruh sarang.

Selain itu, sarang memiliki pendukung tegak lurus. Ruang udara lain naik seperti cerobong di atas struktur berbentuk kerucut ini. Dari atas ke bawah, bagian luar sarang memiliki saluran penutup yang membuka ke galeri-galeri dalam. Saluran barisan ini juga mendukung sarang. Saluran ini terlalu sempit bagi rayap untuk dilewati dan berfungsi sebagai sistem pertukaran gas.

Pada saat yang sama, saluran ini dilindungi oleh atap halus yang mencegah hujan masuk ke sarang. Saluran ini membentuk cabang sempit yang memanjang dari ruang udara atas ke ruang udara yang rendah, di mana mereka terpisah menjadi saluran kecil. Kemudian mereka bergabung bersama lagi untuk membentuk saluran yang lebih besar dan membuka jalan ke saluran udara tempat mereka pertama kali memulai.

Penampang dari sarang spesies rayap Macrotermes bellicosus. Satu juta rayap hidup untuk masuk ke sarang ini.

1. Sarang bawah tanah dibangun di atas kolom pendukung.

2. Di atas ini adalah blok fondasi spiral.

3. Di atas ini adalah area di mana larva disimpan.

4. Kebun jamur

5. Area penyimpanan makanan

6. Ruang ratu

7. Cerobong tengah

8. Chimney lateral: sistem kontrol suhu dan pertukaran udara

9. Jalur bawah tanah. Untuk mempertahankan suhu, rayap membawa makanan dan membangun material ke sarang melalui terowongan ini.

Rayap membangun sarang melindungi mereka dari semua sisi. Sarang-sarang ini begitu kuat. Entah bagaimana, rayap tahu bahwa suhu sarang harus tetap konstan dan bagaimana membuat isolasi terbaik untuk mempertahankannya.

Di daerah di mana para penyusup selalu bisa menyerang, rayap tahu bahan apa yang tepat untuk digunakan guna membangun sarangnya. Selain itu, mereka memiliki kemampuan yang luar biasa untuk mengukur suhu di dalam sarang mereka.

Menyadari konstruksi yang indah di sarang rayap, para ilmuwan telah melakukan berbagai eksperimen di laboratorium mereka. Mereka membagi dua sarang rayap dalam proses pembangunan dan mencegah dua koloni rayap saling berhubungan satu sama lain. Hasilnya bukan dua sarang yang berbeda, tetapi dua bagian dari sarang yang sama. Ketika kedua bagian yang sudah selesai itu disatukan kembali, semua terowongan yang dibangun teritori terhubung satu sama lain.

Bayangkan saja Anda memberi dua kelompok pekerja manusia masing-masing setumpuk pasir dan mengumpulkan masing-masing dari dua kelompok untuk membangun setengah istana pasir, tanpa memberikan salah satu dari instruksi kelompok atau menyuplai mereka dengan sebuah rencana. Apakah masing-masing dapat membuat salinan yang tepat dari setengah kastil pasir lainnya?

Ciri-ciri Arsitek Rayap

Para arsitek dari koloni rayap adalah para pekerja putih yang tak bersayap. Meskipun buta, mereka sangat sensitif terhadap cahaya. Mereka segera memeriksa lubang yang ada di sarang tempat cahaya bisa masuk dan mereka sangatlah ahli dalam memberekannya.

Mereka juga menunjukkan keahlian yang sama dalam memperoleh bahan yang dibutuhkan untuk membangun sarang mereka. Pertama mereka membuat sekresi dan mencampur cairan ini dengan butiran pasir, tanah dan potongan kayu, kemudian mereka menggunakan mulut dan kaki mereka untuk membentuk bahan ini menjadi bola-bola kecil. Lalu mereka memperbaiki masing-masing bola ini ke dalam rayap mereka menggunakan butiran pasir, tanah dan pati kayu untuk membangun sarang mereka.

Mereka mencampur pasangan-pasangan ini dengan sekresi mereka sendiri untuk menghasilkan dinding yang kuat. Beberapa spesies rayap menggunakan tanah liat untuk membangun sarang mereka.

Secara bertahap, material ini berubah sekuat semen. Materi di mana rayap membangun sarang mereka begitu kuat dan tahan bahkan manusia sering tidak dapat mematahkannya dengan tangan mereka. Beberapa sarang rayap harus dihancurkan dengan longgis dan sekop, bahkan dinamit.

Rayap Sang Arsitek Buta

Bila kita memperhatikan setiap tahapan dalam konstruksi manusia, atau bahkan tahapan dalam mempelajari bagaimana melakukan konstruksi, bisa dibayangkan betapa besarnya pekerjaan yang dilakukan oleh rayap.

Untuk menjadi seorang arsitek, seseorang harus melalui pelatihan bertahun-tahun. Ketika dia mempraktikkan apa yang telah dia pelajari, dia harus terlebih dahulu menyusun blueprint untuk setiap konstruksi. Dalam membuat rencana ini, dia harus berpikir panjang dan keras dan membuat perhitungan dan sketsa yang rumit untuk menentukan ketahanan struktur yang diusulkan.

Kemudian, pada setiap tahap konstruksi, ia harus mendatangkan arsitek lain, insinyur konstruksi, insinyur mekanik, pekerja terampil, ahli konstruksi, dan lain-lain yang telah menjalani pelatihan khusus.

Akan tetapi rayap adalah serangga kecil tanpa pelatihan arsitektur, dan itu ajaib bahwa mereka bahkan lebih ahli dalam konstruksi daripada manusia. Ketika kita membandingkan keterampilan arsitektural rayap dengan makhluk manusia, ingatlah satu hal penting. Bisakah arsitek buta membangun gedung? Bisakah seorang arsitek buta menyusun rencana untuk membangun 300 kali lebih besar dari dirinya, menyerahkan rencananya kepada seorang mandor buta, dan minta dia melakukan pembangunan menggunakan orang buta? Tentu saja, itu tidak mungkin. Tidak ada yang akan mengklaim bahwa orang buta sejak lahir dapat membangun gedung pencakar langit yang membutuhkan perhitungan matematis yang kompleks dan pengetahuan teknis.

Bahkan pembangunan gedung yang paling sederhana pun membutuhkan pertimbangan detail seperti tekanan, resistensi, struktur fondasi, sistem ventilasi dan pintu keluar darurat. Dan mereka yang menangani rincian ini adalah ahli yang bisa melihat.

Untuk melengkapi perbandingan ini, mari kita bermain dengan kemungkinan ini, Jika tim yang terdiri dari pekerja buta, arsitek dan insinyur telah menyelesaikan konstruksi, kemungkinan apa yang muncul dalam pikiran? Adakah yang bisa mengatakan bahwa bangunan itu muncul secara kebetulan? Atau apakah akan diasumsikan bahwa para pekerja yang buta terlibat, jika tidak berpengalaman, telah menerima pelatihan khusus, dan bahwa seseorang telah mengarahkan pekerjaan mereka?

Pertama-tama, pekerja yang buta tidak dapat membangun struktur seperti itu, tetapi jika mereka melakukannya, seseorang harus melatih mereka, menunjukkan kepada mereka bagaimana mengelola setiap tahap konstruksi dan mengawasi setiap langkah mereka. Tidak masuk akal untuk berpikir bahwa orang buta dapat membangun gedung yang menjulang tinggi tanpa pengawasan yang ketat.

Dengan cara yang sama, tidak dapat dipungkiri bahwa sarang rayap dapat muncul secara kebetulan.

Rayap Yang Dapat Membangun Gedung Pencakar Langit

Rayap membangun gedung pencakar langit hingga 7 meter (22 kaki) tinggi. Bila kita membandingkan ukuran rayap dengan ketinggian sarangnya, tidak ada pelarangan untuk menyebutnya sebagai pencakar langit.

Coba bandingkan bangunan manusia dengan konstruksi rayap, kita mendapatkan beberapa hal yang luar biasa. Untuk mendapatkan gambaran tentang proporsi sarang yang dibuat rayap, kita dapat membandingkannya dengan gedung Empire State di New York City. Pembangunan gedung itu dimulai pada tahun 1930 dan membutuhkan waktu 14 bulan untuk menyelesaikannya, itu adalah gedung tertinggi di dunia sampai World Trade Center dibangun pada tahun 1972.

Dibangun oleh empat perusahaan konstruksi ahli dan naik ke ketinggian 443 meter (1.453 kaki). Ini menempati area seluas 8.000 meter persegi (9.567 meter persegi, atau 86.111 meter persegi) dan 16 rencana yang berbeda disusun sebelum konstruksi dimulai. Pondasi digali hingga kedalaman 10,5 meter (34,4 kaki), dari mana 28.500 muatan truk bumi dihilangkan. Setelah konstruksi berakhir, 10 juta batu bata digunakan, 112.000 meter (367, 454 kaki) pipa air dan 5.181.000 meter (5.181.000 kaki) kabel telepon dipasang. Ini adalah bahan yang masuk ke pembangunan gedung pencakar langit.

Sekarang, mari kita kembali ke sarang rayap. Rayap hanya berukuran 1 hingga 2 cm (0,3 hingga 0,7 inci), tetapi mereka membuat sarang raksasa setinggi 7 meter (22 kaki). Jika dibandingkan dengan bangunan yang dibuat oleh manusia, sarang mereka akan menjadi dua kali tinggi sekarang dari gedung Empire State. Kemegahan karya rayap sudah jelas. Tetapi ketika kita memeriksa rincian konstruksi sarang, kita melihat dengan lebih jelas kesempurnaan strukturnya.

Tahapan dalam Pembangunan Sarang Rayap

Rayap dapat hidup selama bertahun-tahun di bawah tanah dan, ketika koloni mencapai populasi tertentu, sarang meluas ke permukaan. Biasanya, antara 1 dan 2 juta rayap hidup dalam satu sarang, bekerja dan bernapas bersama. Mereka sangat membutuhkan oksigen, jad jika sarang tidak memiliki ventilasi dan tingkat kelembapannya stabil, mereka tidak dapat bertahan hidup.

Oleh karena itu, mereka harus membangun sarang mereka untuk memenuhi kebutuhan ini. Rayap hidup nyaman dalam struktur tanah tanpa jendela atau celah udara untuk dilewati. Jadi, mari kita periksa letak yang luar biasa dari konstruksi sarang rayap.

Biasanya, setelah hujan lebat khususnya, gundukan kecil tanah akan tiba-tiba muncul di daerah di mana tidak ada gundukan rayap sebelumnya. Sarang dimulai sebagai gundukan kecil, tetapi dapat naik ke ketinggian 5 hingga 6 meter (15 hingga 19 kaki) dalam jangka waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Tumpukan acak tanah dibawa ke sarang dan digunakan untuk memperluasnya. Tumpukan bumi ini menjadi kolom utama yang akan mendukung sarang.

Ketika tumpukan ini mencapai ketinggian tertentu, konstruksi berhenti. Ketika kolom-kolom bumi ini dibawa cukup berdekatan, mereka terikat bersama di bagian atas oleh sebuah lingkaran.

Koloni rayap dapat hidup dengan nyaman sementara sarang terus dibangun. Ventilasinya sempurna di setiap tahap, dan lorong dan terowongan ditempatkan tepat di tempat yang tepat. Ketika gundukan naik dalam proses konstruksi, arus udara konveksi yang naik melalui saluran berfungsi sebagai pilar konstruksi dan pekerja yang tidak terlihat menenun dinding yang kuat di sekitar arus ini.

Karena itu, sarang lebih dari sekadar tumpukan tanah, itu datanglah struktur yang rumit melalui penerapan teknologi selangkah demi selangkah yang cermat. Akhirnya, contoh bagus arsitektur bebas muncul dengan sistem ventilasi, kelembapan yang terkendali, dan serangkaian terowongan dan lorong yang terhubung. Konstruksi sempurna di setiap tahap, tanpa kesalahan sedikitpun.

Sementara konstruksi berlanjut, anggota koloni yang lain hidup dengan nyaman. Di setiap tahap, saluran ventilasi, terowongan, dan lorong ditempatkan secara akurat di tempatnya. Pada tahap tidak ada kesalahan yang dilakukan yang akan membuat koloni terancam. Gundukan-gundukan ini dibangun untuk menjadi keras dan kuat, ketika mereka bergabung dan kubah selesai.

😑
☹️
😐
☺️
😍
It is main inner container footer text
error: Mau Copy Ya, Cubit Lho Ya !!
Chat Whatsapp